Disangka Ngompol, Gadis Kecil Ini Terbangun dan Terkejut karena CD-nya Dirobek Pria Misterius

Petugas Lakukan Olah TKP di rumah korban dugaan percobaan pencabulan / Foto : Dokpol / Tulungagung TIMES
Petugas Lakukan Olah TKP di rumah korban dugaan percobaan pencabulan / Foto : Dokpol / Tulungagung TIMES

LAMONGANTIMES, TULUNGAGUNG – Sungguh perbuatan pria yang belum diketahui identitasnya ini tergolong bejat dan berbahaya. 

Pria yang berhasil melarikan diri setelah melakuan tindak pidana percobaan perbuatan cabul terhadap anak di salah satu desa di Kecamatan Karangrejo tersebut akhirnya di laporkan ke pihak kepolisian.

"Kita sudah datangi tempat kejadian perkara (TKP) atas dugaan tindak pidana percobaan perbuatan cabul pada anak di bawah umur," kata Kapolres Tulungagung AKBP Tofik Sukendar melalui Kapolsek Karangrejo AKP Puji Hartanto Minggu (10/02) siang.

TKP yang dimaksud berada di sebuah rumah di salah satu desa di Kecamatan Karangrejo Kabupaten Tulungagung dengan korban seorang anak berinitial SS yang masih berusia 10 tahun.

"Yang melapor adalah ibunya sendiri ke Polsek karena dirugikan atas tindakan seseorang yang berusaha melakukan percobaan perbuatan cabul pada anaknya," ungkap Hartarto.

Saat melapor, ibu SS yang bernama ES (40) menceritakan kronologi kejadian yang menimpa anaknya. Pada hari minggu (10/02) diketahui sekira pukul 01.00 Wib SS membangunkan kakaknya yaitu DN yang tidur satu kamar dengan korban dan berkata "kak kak, aku opo ngompol?" namun kakaknya tidak bangun. 

"Kemudian korban membangunkan kakaknya lagi dan berkata kalau ada laki-laki yang masuk ke kamar kemudian spontan kakaknya langsung bangun," jelas Hartanto.

Setelah bangun, DN mendengar suara mencurigakan dan langsung pergi ke kamar ibunya yaitu ES.

"Ibu korban ini berusaha mengejar pelaku yang diduga keluar melalui pintu dekat kamar korban yang pada saat itu dalam kondisi terbuka, namun tidak diketahui keberadaan pelaku," tambah Kapolsek.

Setelah ES dan kakak korban DN kembali ke rumah dari mengejar pelaku tersebut, SS memberitahukan kepada ibu dan kakaknya bahwa celana dalam yang dipakainya telah robek dan di paha korban basah oleh cairan aneh.

"Ada cairan, tapi keluarga korban ini belum bisa pastikan itu terkena cairan apa. Kemudian atas peristiwa itu, ibu korban memberitahukan kepada tetangga, Ketua RT dan Kepala desa yang selanjutnya melaporkan ke Polsek Karangrejo ini," paparnya.

Dari olah TKP yang dilakukan pihaknya, Hartanto menemukan petunjuk jika pelaku diduga masuk melalui lantai 2 rumah ES yang masih belum jadi, dan tangga jalan ke lantai 2 tersebut hanya di tutup menggunakan esbes.

"Ciri-ciri pelaku sudah kita identifikasi, berpostur tinggi dengan tubuh kurus dan bertato," tandasnya.

Karena kondisi SS masih trauma dan menangis, gadis kecil yang masih usia sekolah dasar tersebut belum dapat dimintai keterangan. 

"Langsung kita limpahkan ke UPPA Polres Tulungagung," pungkasnya.

Polisi telah menyita satu buah celana dalam korban robek karena bekas di gunting dari lokasi kejadian. 

 

Pewarta : Anang Basso
Editor : Heryanto
Publisher : Debyawan Dewantara Erlansyah
Sumber : Tulungagung TIMES
-->
Redaksi: redaksi[at]lamongantimes.com

Informasi pemasangan iklan
hubungi : info[at]lamongantimes.com | marketing[at]lamongantimes.com
Top